Hari ini Peringatan 10 Tahun Perjalanan Paus Fransiskus Pimpin Gereja Katolik Sejagat

Isto Santos
.
Senin, 13 Maret 2023 | 07:24 WIB
Paus Fransiskus (Foto: Istimewa).

VATIKAN, iNewsTTU.id - Sepuluh tahun telah berlalu sejak 13 Maret 2013, hari dimana Jorge Mario Bergoglio terpilih menjadi penerus Tahta Petrus.

Kepausan Paus Fransiskus ditandai dengan hasrat untuk evangelisasi dan perjalanan konstan untuk mereformasi Gereja agar membuatnya lebih misionaris.

Satu dekade di mana waktu telah mengambil dua dimensi yang berbeda: yang progresif, untuk memulai proses, dan yang melingkar, untuk pergi keluar bertemu orang lain dan kembali dengan pikiran, dan hati yang diperkaya.

"Waktu lebih besar dari ruang": pernyataan Paus Fransiskus ini, yang terkandung dalam Seruan Apostolik pertamanya,  Evangelii gaudium, merangkum sepuluh tahun yang telah berlalu sejak awal masa kepausannya.

Dilansir Vatican News, faktanya, bagi Jorge Mario Bergoglio - Paus Yesuit pertama, penduduk asli Amerika Latin pertama, yang pertama memilih nama Fransiskus dan, di zaman modern, dipilih setelah pengunduran dirinya pendahulunya.

Kemudian, pemahaman tentang waktu ini menjadi kunci untuk menafsirkan masa kepausan saat ini, yang terungkap dalam dua cara: yang satu progresif dan yang lain melingkar.

Yang pertama adalah yang memungkinkan seseorang untuk "memulai proses"; yang kedua, sebaliknya, adalah dimensi perjumpaan dan persaudaraan.

Dalam dimensi progresif, pertama-tama, Konstitusi Apostolik  Praedicate evangelium : diundangkan pada tahun 2022, memberikan struktur yang lebih misioner ke Kuria.

Di antara hal-hal baru yang diperkenalkan adalah pendirian Dikasteri untuk Pelayanan Amal dan Dikasteri untuk Penginjilan yang baru, dipimpin langsung oleh Paus Fransiskus.

Dokumen tersebut juga berfokus pada keterlibatan pria dan wanita awam di Kuria Roma dan menyelesaikan berbagai reformasi yang dilaksanakan, selama satu dekade, oleh Paus Fransiskus di bidang ekonomi dan keuangan, termasuk pembentukan Sekretariat Ekonomi pada tahun 2015.

Proses yang diprakarsai oleh Paus Fransiskus juga menyangkut ekumenisme, dialog antaragama, dan sinodalitas. Pada tahun 2015, Hari Doa Sedunia untuk Kepedulian Ciptaan ditetapkan, yang akan dirayakan setiap tahun pada tanggal 1 September bersama dengan Gereja Ortodoks, untuk mendorong umat Kristiani melakukan 'pertobatan ekologis'.

Sebuah nasihat yang juga ditegaskan kembali dalam ensiklik kedua Paus Fransiskus (yang pertama,  Lumen fidei, dibagikan dengan pendahulunya, Benediktus XVI), Laudato si' tentang pemeliharaan rumah bersama, juga diterbitkan pada tahun 2015.

Dorongan utama dari dokumen tersebut adalah desakan untuk 'perubahan arah' sehingga umat manusia bertanggung jawab atas komitmen untuk 'memelihara rumah kita bersama'.

Sebuah komitmen yang juga mencakup pemberantasan kesengsaraan, kepedulian terhadap orang miskin dan akses yang adil bagi semua sumber daya planet ini.

Pada 12 Februari 2016, di Kuba, Paus Fransiskus bertemu dengan Patriark Moskow dan Seluruh Rusia, Kirill, dan bersamanya menandatangani deklarasi bersama untuk mempraktekkan 'ekumenisme amal', yaitu komitmen bersama umat Kristiani untuk membangun sebuah kemanusiaan yang lebih bersaudara.

Komitmen topikal yang tragis ketika, pada 16 Maret 2022, pada puncak perang di Ukraina, Paus Fransiskus dan Patriark Kirill melakukan percakapan melalui konferensi video di mana mereka menegaskan kembali upaya bersama mereka untuk 'menghentikan api' dengan berfokus pada 'proses negosiasi '.

Tak terlupakan, ziarah perdamaian ekumenis ke Sudan Selatan, yang dilakukan bulan lalu oleh Paus Fransiskus bersama Uskup Agung Canterbury, Justin Welby, dan Moderator Majelis Umum Gereja Skotlandia, Iain Greenshields.

Adapun untuk dialog antaragama, sebuah tonggak sejarah diwakili oleh 'Dokumen Persaudaraan Manusia untuk Perdamaian Dunia dan Hidup Bersama', yang ditandatangani pada 4 Februari 2019 oleh Paus Fransiskus dan Imam Besar Al-Azhar Ahmad Al-Tayyeb, di Abu Dhabi.

Teks tersebut merupakan tonggak dalam hubungan antara Kristen dan Islam, karena mendorong dialog antaragama dan dengan tegas mengutuk terorisme dan kekerasan.

Di bidang sinodalitas, Paus Fransiskus menerapkan perubahan penting: sidang umum biasa berikutnya, yang ke-16, dijadwalkan di Vatikan dalam dua tahap, pada tahun 2023 dan 2024.

Dengan tema 'Untuk Gereja sinodal: persekutuan, partisipasi dan misi', akan menjadi tahap penutup dari perjalanan tiga tahun yang terdiri dari mendengarkan, penegasan, konsultasi dan dibagi menjadi tiga fase: keuskupan, kontinental, universal.

Dalam kerangka waktu progresif Paus Fransiskus, ada juga perang melawan pelecehan yang puncaknya adalah KTT Perlindungan Anak di Bawah Umur, yang diadakan di Vatikan pada Februari 2019.

Ungkapan yang jelas tentang keinginan Gereja untuk bertindak dengan kebenaran dan transparansi, pertemuan tersebut menghasilkan Motu proprio Vos estis lux mundi, yang menetapkan prosedur baru untuk melaporkan pelecehan dan kekerasan serta memastikan bahwa uskup dan pemimpin agama bertanggung jawab.

Follow Berita iNews Ttu di Google News

Halaman : 1 2
Bagikan Artikel Ini